7 Ide Me-Time Seru ala Introvert Mom


Ide Me Time untuk Introvert Mom
Foto : unsplash.com


Bismilah.

Beberapa waktu yang lalu aku iseng ikut tes kepribadian di salahsatu web milik seorang psikolog gitu, tujuannya buat tau karakter kita, plus-minusnya serta cara mengoptimalkannya gimana.

Setelah menjawab serangakaian pertanyaan dengan spontan, ternyata jreng..jreeeng...hasilnya aku itu adalah seorang ISFJ (Introvert-Sensing-Feeling-Judging) hmmh, emang agak bener sih hehe apalagi katanya aku tuh cenderung lebih suka di zona nyaman, kurang mengeksplor diri. 

Karena penasaran sama keakuratannya, aku iseng suruh suamiku ikutan tes juga, dan dia itu hasilnya Ekstrovert (sisanya aku lupa hehe). Dan emang bener sih, suamiku tuh tipe ekstrovert yang humble, jago bersosialisasi, gampang banget akrab sama orang.

Balik lagi, berarti tes itu kayaknya akurat deh, soalnya emang beberapa tahun kebelakang akhirnya aku menyadari sepenuhnya bahwa diriku ini adalah seorang introvert, dengan alasan :
  • Aku lebih menyukai dan lebih produktif jika beraktivitas sendiri (that's why dulu kalo mau ujian aku lebih nyaman belajar sendiri di tengah malam yang hening dibandingkan belajar bareng teman, rasanya jadi kurang konsen atau gimana gitu). 
  • Dari jaman SD kalo main aku biasanya bareng temen yang itu-itu aja, mungkin bisa dibilang semacam geng lah (dalam arti positif), kalo bareng mereka rasanya aku bebas jadi diri sendiri.
  • Banyak teman yang heran kok aku bisa-bisanya jalan-jalan sendiri, makan di food court sendiri (di warteg pun pernah makan sendiri lho, bareng mamang-mamang kuli bangunan hehe), aku bisa ngabisin waktu 3 jam lebih sendirian di toko buku.
  • Aku cenderung lebih suka di rumah, nggak begitu suka kumpul-kumpul, kecuali sama teman yang satu frekuensi.
  • Kalo sama orang yang baru dikenal atau yang bikin aku kurang nyaman biasanya aku lebih banyak diam.
  • Aku kurang nyaman menceritakan banyak hal tentang diriku, keluargaku, dan hal-hal pribadi lain kepada banyak orang (itulah mengapa di sosmed aku lebih banyak share tentang tulisan-tulisan, atau hal-hal diluar diri dan keluargaku).
  • I Love deep talk, aku lebih seneng curhat mendalam bareng orang yang aku percaya dan sefrekuensi tentunya.
  • Aku paling suka di rumah, soalnya bebas jadi diri sendiri, bebas mau ngapain tanpa ada intervensi dari siapapun, yang penting ada HP, sinyal, laptop, dan cemilan-cemilan tentunya.
  • Terakhir, aku nggak nyaman kalo jadi pusat perhatian.

Baca juga :


Nah, karena aku seorang kapiten, eh introvert mom, makanya aku pun punya kegiatan atau cara khusus dalam hal mengecas energi, kita sering menyebutnya "me-time". 

Jadi gimana lah caranya supaya me timenya nggak mubazir dan menyenangkan tentunya, jadi udahnya kita bisa seger lagi, lalu menjalani tugas dengan hati senang dan bahagia.

Oya, me-time disini bukan berarti mengerjakan sesuatu secara sendiri, tapi melakukan sesuatu untuk kebutuhan dan "kesenangan" pribadi

1. Mengerjakan Hobi 


Waktu itu ada temanku yang curhat, "Ih, Mei kamu bisaan nulis, aku mah bingung, aku bisanya apa ya?" Terus aku jawab, sebenarnya nulis karena memang passion aku disini,  dari SD aku seneng nulis buku diary sampe kerja pun aku masih nulis diary, coba cari hal-hal yang kira-kira kita sukai, insyaallah bakal jadi hobi, nah dari hobi itulah kita bisa berkembang, insyaallah."

Ya, aku tuh nggak bisa lepas dari dunia tulis menulis, inget banget waktu baru nikah dan mau pindahan, aku beberes buku diary yang jumlahnya berjilid-jilid, dari jaman SD, seru banget pas buka isinya, bikin nangis, ketawa, bahkan malu sendiri, eh ternyata dulu aku pernah alay ya hehe.

Dari kegemaran menulis itulah akhirnya aku coba jadi penulis buku, blogger, trus iseng nulis di media online. Alhamdulillah sedikit demi sedikit mulai menghasilkan (walaupun sekarang rehat dulu karena mau fokus nulis untuk self healing aja).

O ya, selain nulis, aku juga seneng masak dan baking, pokoknya aku suka aktivitas di dapur (kecuali cuci piring wkwkwk). Makanya kalo lagi galau atau sumbu pendek biasanya aku meluncur ke dapur, panasin oven atau kompor cuzz deh bikin makanan yang bisa bikin mood aku balik lagi.

2. Mendengarkan Kajian


Kalo hati terasa sesak, trus gampang galau, biasanya cuz langsung denger ceramah ustadz dan setelah itu nggak tau kenapa mood aku jadi bagus lagi, MasyaAllah, mungkin itu cara Allah supaya aku terus ingat tentang hakikat dan tujuan hidup, serta supaya aku terus bergantung sama Allah di setiap kondisi.

Kalo ustadz favorit biasanya aku sering denger kajiannya ustadz Muhammad Nuzul Zikri, Ustadz Khalid Basalamah, Ustadz Syafiq Riza Basalamah, Ustadz Abdullah Zaen, Ustadz Abu Yahya Badrussalam, mantengin channel Yufid TV, Rodja TV, dan lain-lain.

3. Ngobrol Dari Hati ke Hati sama Pasangan


Alhamdulillah suamiku tipe yang enak diajak curhat, trus dia pinter kasih solusi, masyaAllah, pokoknya bagi aku suamiku tuh bisa jadi pacar, sahabat, kakak, temen haha-hihi, guru, bahkan bisa jadi pengganti Bapak Rahimahullah

Jadi, dengannya aku bebas menjadi diri sendiri, makanya suamiku tuh orang pertama dan utama yang jadi tempat untuk mengeluarkan uneg-uneg atau perasaan-perasaan yang ada di hati.

Baca juga :

Aku paling seneng kalo udah pillow talk sama suamiku, membicarakan banyak hal, cerita-cerita lucu waktu di kampus, cerita waktu kecil, bahkan bicarain masa depan, pokoknya kalo udah curcol panjang lebar, rasanya lega dan seneng banget, berasa dapat semangat baru untuk menjalani hari.

4. Nonton Talkshow atau Podcast Inspiratif


Seperti yang aku bilang tadi, introvert itu seneng membicarakan sesuatu secara mendalam (deep talk), makanya nggak tau kenapa aku seneng dan betah mantengin acara semacam talkshow gitu, apalagi kalo temanya bermanfaat dan inspiratif. 

Tema-tema yang aku suka nggak jauh-jauh sih dari kisah hidup, inspirasi dan motivasi, tema-tema islam, tema perempuan, keluarga, pokoknya tema-tema yang dekat dengan keseharian yang dari sana kita bisa dapet insight menarik.

5. Berkumpul Bersama Teman yang Satu Frekuensi


Nah, kalo ini aku udah lama dan jarang banget kumpul-kumpul sama sahabat, mungkin karena kesibukan masing-masing, biasanya rencana hanya sebatas rencana, yah nggak apa-apa deh yang penting hati selalu tertaut lewat chatting di WA group hehe.

Dulu waktu masih punya anak 1, aku masih sering janjian hang out di luar bareng temen, salahsatunya temen SMA, apalagi dulu ibuku masih tinggal di Bandung, jadi kalo janjian sama temen di Bandung bisa sambil titip anak ke eyangnya.

6. Chatting sama Sahabat


Nah, kalo ini aku lumayang sering, hampir tiap hari malah. Biasanya kami ngomongin nggak jauh seputar dunia ibu, dari mulai ngerumpi masalah anak, masakan, galau-galauan, sampe masalah skincare hehe. 

Bagi aku, simple sih, chatting ama temen itu menyenangkan, apalagi sama yang satu frekuensi, jadinya hati dan pikiran segar kembali walaupun apa yang dibicarain tuh cuma hal-hal yang receh, tapi bagi aku bermakna banget.

7. Baca Sambil Rebahan


Rebahan, siapa sih yang nggak suka? Hehe, mungkin ini jadi salahsatu passion aku :). Kalo untuk baca buku jujur susah banget kalo dilakukan di siang hari, secara dua balitaku lagi aktif-aktifnya. 

Paling biasanya aku ganti baca bukunya sama denger kajian atau baca artikel-artikel (kadang malah baca status medsos wkwkwk), pokoknya insyaAllah harus ada ilmu baru setiap harinya.

Kalo jaman single dulu aku bisa baca buku 200-300 halaman dalam sehari emalam, sekarang mah satu bab aja bisa berminggu-minggu wkwkw. Duh emang susah banget ya meluangkan waktu buat baca buku, tapi ya harus dibiasakan meskipun sekarang orang-orang lebih suka berliterasi digital dibandingkan membaca fisik bukunya langsung.

Baca juga :

Nah, itu tadi hal-hal yang biasanya aku lakuin disaat butuh waktu untuk sekedar menyegarkan hati dan pikiran di tengah kesibukan menjalani hari sebagai emak-emak berdaster yang dikelilingi duo balita. Bagiku, kegiatan-kegiatan tadi meski sederhana tapi Alhamdulillah efektif dan cocok buat emak-emak introvert sepertiku, asalkan dengan jumlah dan dosis yang tepat hehe.

Jujur aku kadang masih sering me time dengan sesuatu yang unfaedah (nggak perlu disebutin ya hehehe), tapi insyaallah aku pengen terus belajar supaya bisa memanfaatkan waktu dengan baik, ah sedih juga kalo inget Qur'an surat Al-Ashr 

" Demi masa, sesungguhnya manusia benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran."

Duh meleleh ya Allah, jadi takut, mudah-mudahan nanti mah aku lebih bisa memanfaatkan waktu dengan baik, ganti me timenya dengan murojaah hafalan mungkin, baca tafsir, dan lain sebagainya. Doain ya kawan.

Demikianlah curcol ala aku, mudah-mudahan bermanfaat ya teman :)

Salam Hangat,


Meila Hani



0 Comments